can U click me ?

Sini Best Jugak

27 March 2012

Jam Cintaku




     Pagi itu hati Johan terasa sangat resah. Fikirannya bercelaru dan dia terasa tidak keruan. Adakah dia perlu duduk di rumah sahaja dan membiarkan ibunya sahaja menjaga kedai runcitnya hari ini.
Akan tetapi setelah bertapa dan bernyanyi lagu Siti Nurhaliza selama beberapa jam dalam bilik air, dia akhirnya memutuskan untuk buka juga kedainya.


Johan memang minat giler kat Siti Nurhaliza--- >

     
     
     Sesampainya di depan kedainya dia terlihat seorang perempuan di depan kedainya. Perempuan itu kelihatan gelisah dan sebaik sahaja dia terlihat Johan dia terus meluru kepadanya dan memintanya membaiki jamnya yang rosak kerana dia telah terlewat untuk ke pejabat. Sebaik sahaja perempuan itu menyerahkan jam tersebut dia terus berlari ke keretanya dan memecut laju meninggalkan Johan yang kebingungan. Johan pelik memikirkan bagaimana caranya untuk dia membaiki jam tersebut kerana dia bukannya pembaiki jam. Akhirnya dia menghantar jam tersebut kepada kawannya yang merupakan pembaiki jam bersebelahan kedainya. ‘Agaknya perempuan itu ingatkan aku pekerja kedai jam ni’  kata Johan dalam hatinya.

     Dia kemudiannya membuka kedainya dan meneruskan kerjanya seperti biasa. Akan tetapi dalam dia melakukan kerjanya dia sering teringatkan wajah perempuan itu. Ini kerana wajah perempuan itu agak menyerupai seorang perempuan yang pernah dia minati semasa sekolah menengah dahulu. Tiba-tiba johan terdengar bunyi bising dari kedai jam bersebelahan kedainya menyebabkan flashbacknya terhenti. Dengan gaya seorang detektif, dia dengan berhati-hati mengintai ke dalam kedai jam itu untuk mengatahui apa puncanya kekecohan tersebut.

     Rupa-rupanya perempuan yang meminta Johan membaiki jamnya yang rosak telah membuat kecoh. Perempuan tersebut memarahi dan menuduh pembaiki jam tersebut menghilangkan jamnya. Tiba-tiba perempuan itu menangis menyebabkan Johan kaget kerana jam perempuan itu berada dengannya. Ini kerana pembaiki jam tersebut telah menghantarnya kepada Johan sebaik sahaja jam tersebut siap dibaiki. Johan mendekati perempuan itu dan menghulurkan jam tersebut kepadanya menyebabkan tangisan perempuan itu terhenti. Dia mengambil jam itu dan memberikan sebijik hadiah yang power kepada Johan dan terus meninggalkan Johan dan pembaiki jam tersebut yang terkejut dengan tindakan nekad perempuan itu. Pembaiki jam kemudiannya melihat Johan mengesat pipinya yang sakit ditampar perempuan dan berkata ‘ apa la nasib kau Johan, kau tolong dia kau dapat tangan’.


     Kini Johan berada di atas katil rumahnya selepas malan malam bersama keluarganya.  Johan semakin yakin bahawa perempuan itu adalah perempuan yang pernah diminatinya kerana kejadian yang sama melibatkan jam dan ditampar pernah terjadi antara dia dan perempuan itu semasa hari terakhir persekolahannya selepas SPM. Akan tetapi dia tidak ingat apa yang menyebabkan dia ditampar pada masa itu. Setelah dari hari itu mereka tidak pernah berjumpa kerana perempuan itu berpindah mengikut keluarganya ke Kuala Lumpur.

ni lah gambaran perempuan yang pernah Johan minat dulu

     Keesokan harinya semasa Johan sedang menyusun barangan di kedainya, perempuan yang menamparnya semalam datang ke kedainya. Agak lama mereka bertentang mata sehinggalah seorang mak cik mencubit bahu Johan kerana menunggu terlalu lama untuk membayar gula yang ingin dibelinya. Setelah menguruskan mak cik tersebut, belum sempat Johan bertanya perempuan itu terlebih dahulu meminta maaf kerana telah menamparnya semalam. Ini kerana jika dia sedih atau marah dia akan melepaskan kemarahannya kepada sesiapa yang berada berdekatan dengannya. Tambahan pula, semalam dia menyangka jam kesayangannya telah hilang. Jam itu sangat istimewa buatnya kerana ianya hadiah dari seseorang yang dia suka semasa hari terakhir persekolahannya di Sekolah Kebangsaan Kampung Setengah. Sejak dari hari itu mereka tidak pernah berjumpa lagi kerana dia terpaksa mengikut keluarganya berpindah ke Kuala Lumpur. Setelah lama mendiamkan diri, Johan akhirnya bertanya perempuan itu adakah namanya Saleha. Perempuan itu mengiakannya dan bertanya bagaimana Johan mengetahui namanya. Johan kemudiannya memperkenalkan dirinya dan memberitahu bahawa dialah yang telah memberikan Saleha jam itu.

walaupun dah bertahun tak jumpa, 
wajah Saleha tetap sama, tak berubah langsung

     Kini barulah Johan tahu bahawa cintanya terhadap Saleha selama ini bukan hanya bertepuk sebelah tangan. Ternyata penantiannya selama ini menunggu Saleha berbaloi kerana Saleha juga mencintainya. Selepas dari hari itu, hubungan mereka bertambah rapat sehinggalah pada suatu hari Johan menghantar rombongan meminang ke rumah Saleha. Kini setelah berumahtangga mereka akhirnya menemui kebahagiaan yang mereka berdua cari selama ini dan Jam Cinta yang menyatukan mereka akan terus berdetik sebagai tanda cinta mereka berdua. Sekian .

Jam Cintaku 

p/s: cerita ini hanya rekaan semata-mata

Post a Comment

pantun nak komen

Adnan Sempit naik kereta

Dalam kereta ada speaker

Saya tahu saya ni mengada-ngada

Tapi lepas baca komen la sikit der

ads